keadilan yang aneh

Ketemu si Petay di sebuah toko kelontong. Waktu itu saya mau beli sebungkus A Mild dan sekotak susu coklat siap minum.

 

Siapakah si Petay itu hingga saya perlu untuk menuliskan di sini. He..he.., dia hanya seorang anak kelas 4 SD anak tetangga sebelah, yang bandelnya bisa diandalkan, yang punya dua orang temen yang bandelnya bertaraf sama, yang ketiganya kadang main ke tempat dimana saya tinggal, atau ngontrak tepatnya.

 

Si Petay ini ternyata sedang membeli koyo. Ternyata dia disuruh ibunya. Ahai, si badung ini ternyata mau juga disuruh sama ibunya.

Saya lalu mengambil sekotak susu lagi dan menawarkannya ke dia. Saya tanyakan sebuah pertanyaan yang sebenarnya gak perlu ditanyakan, “Hey Petay, mau susu gak..?”. Ya, sebuah pertanyaan yang gak perlu ditanyakan karena saya tahu pasti jawabannya adalah “Yes, very-very yes..!” Dan begitulah adanya.

 

Beberapa saat kemudian, si Petay datang ke kontrakan bersama dua temen sehatinya, Jengkol dan Gembul. Dengan gaya seorang penjilat cilik dia  memijit-mijit punggung saya dan bilang kalau saya orang yang paling baik sedunia. Aksi tersebut kontras sekali dengan dua temannya, Jengkol dan Gembul yang “nagih keadilan”, minta jatah susu juga, sama dengan yang tadi saya kasihkan ke Petay. Ketika saya bilang kalo saya males belikan mereka susu, mereka menyebut saya tidak adil, pilih kasih katanya. Selanjutnya, tiba-tiba seperti terjadi dua kelompok yang berbeda. Di satu sisi, Jengkol dan Gembul sebagai pihak yang merasa tidak mendapat keadilan, dan disatu pihak adalah saya yang dianggap pilih kasih dan Petay sebagai seorang yang ”saya anak emaskan”

 

Halah, apa pula ini? Terus terang saya jadi terkejut dengan efek sosiologis yang ditimbulkan dari tindakan saya memberi susu pada si Petay tadi. Ternyata, gak semua niat baik itu akan bejalan lancar dan bisa jadi happy ending bagi semua pihak. Ada potensi rasa iri yang eksis dalam hati tiap orang. Yah, untungnya mereka hanya anak-anak kecil, yang sesaat kemudian pun mereka sudah bercanda seperti biasa.

 

Adalah wajar kalau anak kecil belum mampu memahami prinsip tentang keadilan. Bahwa orang lain punya rezeqinya masing-masing, bahwa keadilan itu tidak harus semuanya sama.

 

Tapi, bila mereka nanti sudah dewasa, bisakah mereka paham itu dan mengaplikasikan dalam perilakunya? Tapi, apakah orang-orang dewasa di sekitar mereka saat ini juga bisa pahami itu semua?

Saya jadi ingat pembagian BLT di berbagai tempat yang menimbulkan banyak konflik, tidak tepat sasaran, ada orang berkecukupan yang ingin dianggap miskin…

 

Eh, tapi kenapa juga tadi si Petay harus pamer-pamer dibeliin susu ke teman-temannya ya? Dasar genit.

28 respons untuk ‘keadilan yang aneh

Add yours

  1. @andy mse: begitulah kang, tapi apa sih yang tidak subyektif?

    @chic: tapi yang suka pamer bukan cu,a anak kecil kok mbak, anak gede dan anak gede banget pun masih banyak yang suka

    @easy: setuju belaka, keep on komen…

  2. @wazeen: weh, apa itu mas?

    @masDan: jane yo hobi pamer kang, neng trus sing arep dipamerke ki yo opo? wong rupo yo mung nggantheng, duit yo akeh, trus piye dunk..? (halah!)
    he2.., asal jangan gublik apallagi guoblik (goblok banget)

    @pimbem: iya deh besok tak latihan ber pssst pssst…

  3. Assalamu’alaikum………..terima kasih sudah berkunjung. Link anda sudah saya tambahkan dalam blogroll saya dengan maksud memberi penghormatan kepada pengunjung blog saya, semoga ini menjadi awal silaturahim bagi kita…………..

  4. anak2 memang begitu, dulu anak2 tetanggaku juga begitu ada satu kelompok yg melarang kelompok lain utk main ke rumahku, padahal aku nggak pernah melarangnya

  5. Ngak bisa dijelasin ya Mas, kalau si Petay tadi dapet susu karena dia mau disuruh ibunya beli koyo. he he… 🙂 Namanya juga gank mas, kalau satu dapat hadiah dia juga ingin teman ganknya merasakan hal yang sama. thanks

  6. hihihi….
    akan lebih aneh lagi kalo sebelumnya dipesenin: jangan bilang2 gw ngasih susu ya!

    *ma kasih dah mampir. seneng baca blognya, ringan tapi bermakna

  7. haha.. mungkin temen2nya keliatan waktu si petay minum susunya, jadi bukan si petay yang bilang.. bagemana?!

    yah, emang susah yah?! kalo kita ngasi di lampu merah, semua pada ngrubutin, kalo gk dikasi dengan adil, pada marah tu..

    tu kan bisa dikategorikan sebagai grace, alias anugrah.. si petay gk bisa menuntut dikasih, anda juga gk wajib ngasi, tapi anda pengen aja ngasinya..
    kasusnya kan mirip-mirip hubungan kita ama Tuhan tuh.. bener gk sih?! hahaha…

    dalem banget ni postingan mas grubik.. ^^

  8. @gubugsurya: walaikumsalam.. tengkyu beratlah..

    @devita: begitulah itu bocah jeng, lam kenal juga

    @elys welt: dasar anak-anak ya mbak, eh anak jerman kalo dikasih susu pamer juga kah?

    @yulism: itulah gank ya mbak? i am u are me, begitu?

    @yati: hihi… iya
    sama-sama

    @dida: kalo ndak berani ntar tak temenin gimana..?

    @vee: he..he..,
    tapi emang perlu kecerdasan khusus untuk pahami keadilan, bukankah semua orang punya keingingan? kalo udah gitu…

    @couz’: wah, ntar saya tak nyewa FBI buat menyedikilinya
    he..he.., Tuhan ngasih kita banyak sekali, tapio yang kerasa ama kita cuma dikit..
    tengkyu..

  9. […] Tapi, bila mereka nanti sudah dewasa, bisakah mereka paham itu dan mengaplikasikan dalam perilakunya? […]
    nah, mulaknya kita yang sudah tuwek2 ini harus ngasih contoh.
    ‘pelajaran budi pekerti dalam kehidupan sehari2’ ( kelihatannya bagus buat judul seminar ya ? hehehe…). kalo tiap hari mereka (cah2) melihat keadilan, pastilah itu akan membekas dikelakuan mereka kelak.
    aku yakin kok, para koruptor yang sekarang ini, waktu kecil senenge ngapusi ortunya, dan ortunya….mungkin juga kelakuannya idem dito.
    begitulah…..

  10. @goenoeng: ah, njenengan kali sing tuwek, aku seh enom je, he2.. iya mas, harusnya begitu idealnya…
    ah, semoga saja…

    @yessymuchtar: ya memang bener mbak..

  11. grubik..nopo niku mas artine? kok keri ndek kuping pas dirungokne
    ya semuwa memang membutuhkan proses *siayh komeng yg standard banged*
    hehehehe
    tapi semuga saja, seiring waktu mereka akan belajar
    kalo tetep ndableg jg gmn Bong? Ya mungkin itu wataknya yg sekeras intan berlian
    Dan meloncat mengenai BLT, mental yang sudah semakin layu diterjang kerasnya kehidupan *ciyeh komeng opo tho yooo yoooo*
    xixixixi
    salam kenal mas grubik, utnuk gag gubrik kalo cadel kan dilafalkan gublik

  12. Namanya juga anak kecil mas:-).Yg kita herankan justru yg orang dewasa bersikap seperti anak kecil.
    By the way,suatu kehormatan..mas sudah mampir di blog saya yg sederhana dan memberi sedikit wejangan.Boleh saya blogroll khan?

  13. @cebong: grubik itu nama beken saya sedari kecil doeloe je mbak? ho’o ya, semoga mereka lekas belajar, dan kita-kita juga donk, semoga kita bisa terus belajar dan ngrumangsani dan bisa punya tekad baik yang sekeras intan nuraini halah, intan berlian maksude.
    salam kenal juga. weh, sebagian juga manggil saya gubrik lho, contone mbak Yayuk…

    @Gusti Dana: suatu kehormatan juga buat saya tentunya itu pun… siipp!!!

  14. @tengkuputeh: kalo pengen susu, temen saya ada yang punya sapi perah, tinggal peres saja sih, gimana om?

    @radenmasnews: ya kalo rebutan susu kentalmanis sih gak terlalu berbahaya, bahayanya kalo susu kentalkentul (weh, opo kuwi..?)

    @madzz: silahkan

Tinggalkan Balasan ke Couz' Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

WordPress.com.

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: