saya anak seKolah

Weh, judulnya… “Saya anak sekolah”. Kalo saya sedang dalam mood ndagel, tentunya paragraf ini akan saya isi dengan penjelasan bahwa “saya anak sekolah” itu bukan berarti ibu saya kawin dengan sekolah sehingga saya jadi anaknya sekolah. Seandainya saya sedang dalam mood ndagel tentunya akan saya jelaskan bahwa saya ini adalah tetap anaknya bapak dan ibu saya dan bukan anak dari sekolah, ha mosok sekolah kok punya anak, aneh-aneh saja kamu ini. Tenang sodara, saya tidak sedang dalam mood ndagel, jadi saya gak akan membuang energi untuk menulis hal-hal gak penting seperti itu…

Baiklah, saya akan bercerita sedikit tentang jaman sekolah dulu. Kau boleh bilang ini hoax, tapi saya itu waktu jaman SD dulu termasuk ke dalam katagori anak yang pandai, setidaknya di lingkungan saya, dan saya jelas males kalo harus dibandingkan dengan lingkunganmu. Lha bagaimana tidak pandai coba, wong setiap acara penerimaan rapor saya itu hampir selalu dapat ranking 1 je (Hoax opo riya yo?). Ya, biarpun di SD ndeso, tapi yang penting kan ranking satu, hehe…

Dan bapak ibu saya jelas bangga sebangga-bangganya dengan fakta tersebut. Setiap ketemu teman atau sodara jauh, dengan sedikit trik, obrolan akan diarah-arahkan ke masalah kerankingsatuan saya tadi. Hasilnya, walau tidak sampai mbendol berat, jelas kepala saya jadi tambah besar ketika itu, sekarang pun masih tertinggal bekasnya dalam ketidaksadaran saya dalam wujud narsis…

Lha kalo jaman SMA, saya itu tergolong anak yang, halah embuh. Halah embuh itu kata lain untuk bego. Bagaimana tidak bego kalo saat itu saya malah merasa bangga dengan kebegoan tersebut? Saking begonya, si ibu penunggu kantin sekolah, yang sama anak-anak dipanggil Mak Nyak, yang selalu marah-marah kalo radionya saya pinjem, yang selalu marah-marah kalo kakaknya saya mintain tolong beliin rokok itu memberi saya sebutan Koclok. Adapun kata koclok sendiri kiranya dapat disetarakan dengan gangguan mental, sungguh pemberian gelar yang sangat sewenang-wenang…

So, dari si ranking satu jadi si koclok, jelas orang yang paling bersedih adalah kedua orang tua saya, juga kakak perempuan saya yang sudah kuliah waktu itu. Tahukah kau bahwa ibu dan kakak perempuan saya itu menangis ketika mengetahui kebiasaan-kebiasaan buruk saya di sekolah, juga nilai saya yang ancur dan nyaris gak naik kelas. Saya sih jengkel melihat mereka menangis ketika itu. Ah, ibu, ah kakak, betapa kalian mempedulikanku….

Ah, masa remaja, masa sekolah…

Weh lha iya, ya, masa remaja adalah masa sekolah ya?

Anak muda harus sekolah

gak boleh menganggur

Untuk bekal di masa depan

biar besar gak jadi preman

(Slank)

Begitulah memang, anak muda memang harus sekolah, habis sekolah tentunya kuliah. Paradigmanya adalah mempersiapkan diri untuk masa depan. Mempersiapkan diri dan terus mempersiapkan diri, karena persaingan semakin ketat katanya.

Lha kok lama sekali persiapannya ya? TK setahun, SD enam tahun, SMP 3 tahun, SMA 3 tahun, kuliah 4-5 tahun (atau lebih bagi golongan orang yang over sabar kaya saya). Lha sebenarnya, kapan masa depan itu datangnya?

Jadi, sekolah bisa juga berarti: menunda masa depan. Halah, semoga hanya perasaanku saja…

64 respons untuk ‘saya anak seKolah

Add yours

  1. @utaminingtyazzz: wakaka.. iya

    @Tuyi: salah satune mergo bapak ibu guru yang gelem ngajari aku kang… sampai kapan pun yang namanya giri akan tetap jadi guru buat kita

    @suwung: begitulah kang, semoga makin pinter kita dalam memilih (wakaka iso juga njawab serius, yesss..)

  2. wah lama ya sekolah itu, hehehe jadi ingat masa lalu…..

    “Sekolahlah biasa saja jangan pintar2 percuma
    Latihlah bibirmu agar pandai berkicau
    sebap mereka sangat perlu kicau yang merdu
    Sekolah buatmu hanya perlu untuk titel
    peduli titel didapat atau titel mujizat…
    Sekolah buatmu hanya perlu untuk gengsi
    agar mudah bergaul tentu banyak relasi….”

    (iwan fals)

  3. yg namanya hidup yo sekolah..tapi nonformal…jadi kita jg melaksanakan belajar mengajar tapi ga ada rapot nya. yg ada kalo dpt nilai jelek ya langsung imbasnya ke diri kita ….(menurut aq loh kang..)

  4. @han han: iya, saya juga suka lagu itu

    @cebong: duuh, iya kah, perut kok koclok?

    @Andi: Nyidam sari tuh sodaranya Nyidam Hussein ya?

    @Abdee: kayaknya begitu, kalo sekolahnya dilakukan dengan penuh integritas, ya hebat-hebat saja…

    @MEL: setuju…

    @Chic: saya grubik jeng, hehe…

  5. Waduh jangan terlalu cepet ingin besar deh, tanggung jawabnya ruet, banyak yang musti dipikirin, nikmati aja, tent dengan tanggung jawab juga, tapi kalo dah gede makin banyak yang dipikirin… 😀

  6. Waktu sekolah, Bendol punya semboyan gini:
    “Banyak belajar, pasti banyak lupa. Tidak Belajar, pasti tidak lupa”
    Nah…bagi blogger yang masih sekolah, tuh semboyan bisa dipakek
    hehehe……

  7. @jonk: ya, ayo semangat ngapain aja
    @sibaho: di penjara mas? Sangar…
    @ipanks: ayoo, tapi gratis ya? Hehe..,sama sama
    @senoaji: edan separo, sejenis migren yo? *blanggentak cilubagong…*
    @daichii: lha saya dah besar dari dulu je?
    @humorbendol: woo, ngajari mbendol…
    @ocean: lha kok you know?
    @pencerah: halah, toss wae lah…

  8. Memang masa sekolah banyak cerita… Slank aza buat lagu…
    Crisye juga “Engkau masih anak sekolah… 1 SMA…. Belum tepat tuk begini… begitu… ” wakakakk… tyan nyanyi “Bis sekolah yang kutunggu-kutunggu tiada yang datang…. ” he….Ternyata tyan bangunnya kesiangan 😉

  9. hahaha……. masa depan datengnya yah taon depan…….. ntar taon depan kalo ditanya jawabnya yah taon depannya lageee…….. trus taon depannya lagee ditanya jawabnya yah lage-lage taon depan………. tau-tau qta dah ompong smua jadi kakek2 or nenek2…….. pikun deeee

  10. Wah, maz, saya malah kangen je ama masa sma saya, kayaknya masi ada yg belum saya lakukan dan pingin saya lakukan sekarang. Huff..kuliah lebih 5 tahun? Hi5, salah satu di daftar presensinya kayaknya ada nama saya deh,:-D

  11. Wach Slank bener tuh,,,, 😀 ckckck …

    Tapi sebentar aku tertarik dengan istilah yg terakhir >>
    “(Jadi, sekolah bisa juga berarti: menunda masa depan.)”

    Hahahahahahha… Ada benernya juga tuh 😀 coba kalau duit yg buat kita sekolah dari TK sampai kuliah dikumpulin buat beli tanah Hahahahhahaa.. sudah kaya raya kita 😀

    *Tapi pendidikan tetep penting kan 😀

    Salam 🙂

  12. @tyan: lhoh, seneng nyanyi to jeng.. Boleh itu kapan2 kita main badminton..
    @duniafannie: lha iyo fan tak terasa wis suwe banget ya jaman mbiyen ki, lha emang wis pirang taon to yayi anggonmu lulus skulah..?
    @siwi: asyik dijitak siwi, lagi dunk, yg kencengan dikit..
    @ika: hehe.., si ibu mah bcanda wae..
    @prasetya yudha: welkom tu da club…
    @tanyasaja: iya, salam kenal juga
    @ndahdien: tapi beken n pinter juga susah, susah kalo jadi lupa caranya brsenang-senang, kawin muda juga senang, senang kalo paham cara utk senang…
    @aribicara: pendidikan adl proses yg harus dijalani sampe kapanpun, tentunya pendidikan dlm artian belajar dan menyerap ilmu. Hehe, apalagi kalo buat beli krupuk ya kang?

  13. @bocahbancar: faktanya banyak orang melanjutkan sekolah, hanya karena mereka merasa harus sekolah bukan karena butuh sekolah, dan kadang pendidikan hanyalah tentang secarik kertas dan angka-angka @yenin: saya juga

  14. Sik sik kang. SMA biyen bu kantin ku celukané yo Mak Nyak.. Kantiné nggoné neng pojokan kidul kulon. Ojo2 podo kang? Hehe..
    SMA kidul bay-pass tur mewah (mepet sawah!!he..)

  15. Wah…wah.wah…

    rame juga ya di sini, jadi pengen nimbrung terus nih. Oya, salam kenal aja ya buat semuanya…

    Btw, ngobrol masalah sekolah kayaknya selalu menarik ya Mas.

    Banyak kisah dan romantika yang kadang-kadang bikin kita mesam-mesem dhewe.
    Saya kok sepakat sama temen-temen yang bilang sekolah/belajar itu gak cuma di lembaga formal saja. Jadi tetap stay tune aja deh tuk sekolah sepanjang hayat.

  16. wah berat nich…gmn y…mmm *mikir2*
    tp sejauh ini buat aQ sendiri, aQ blm bs mmbyngkan apa jadinya diriQ klo g sekolah, sedngkan seklah aj, aQ cm segini2, gmn klo g sekolah? Hehhee

  17. @Gusti Dana: Iyo kang…, hehe aku ra duwe plikster

    @joe: numpak angkot wae bos

    @anto84: nostalgial…

    @kahfinsyter: ayo sekolaah…

    @adicahblora: salam kenal, insya Allah masa kecil lumayan bahagia kok

    @diandiam: saya di trunuh

    @Mas Umar: sugeng rawuh kang, ya memang belajar itu harus darimana saja…

    @easy: baca juga gak papa, supaya dia jadi punya banyak pandangan, banyak referensi dan banyak apalagi ya?

    @Sarah Tania: yang terpenting adalah semangat cari pengetahuan sar, keep semangad…

    @Itmam: wah, kenyang dong kang, hehe..

    @annosmile: wah, nice guys finished last…

    @latree: hehe…

    @keberuntungan: yang penting kita yakin telah melakukan hal yang benar

    @rocknoida: ya..ya..

    @

  18. Salam kenal dari Linus Airways. Semoga sukses selalu untuk Anda. Mampir ke blog Linus ya, jangan lupa tinggalin komentar atau masukannya.
    Terima kasih.

  19. klo ingat sekolah, aq jadi inget gebetan yang duduk dibangku belakang….heheheh…cakepnya!!!! asal jangan dipake ajang cari pacar….

Tinggalkan Balasan ke grubik Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

WordPress.com.

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: