kaTa bu guru itu

Makin lama anak-anak tuh makin parah…

Mentang-mentang sekolah digratisin, orang tua jadi makin gak peduli anaknya belajar apa tidak, lha wong gratis kok, ya sak karepnya mo belajar mo tidak, wong gak keluar duit, gitu..

Itu tadi adalah keluhan seorang ibu guru di sebuah Sekolah Dasar nun mblesek di sebuah desa dalam rangka mengomentari semangat belajar anak didiknya yang menurutnya semakin merosot dibanding semangat bandel, semangat bersenang-senang, semangat main game dan lain sengacaunya. Plus ditambah para orang tua murid yang cenderung acuh dengan sekolah anaknya.

Keluhan tersebut dilanjutkan dengan kritikan terhadap mentalitas bangsa ini yang sepertinya sulit diajak maju, plus katanya tidak bisa dikasih hati. Contohnya tidak bisa dikasih hati ya itu tadi, mentang-mentang sekulah gratis (bener-bener gratis bener gak sih?) trus orang tua jadi kurang serius memantau hasil perkembangan sekulah anaknya. Kritikan lalu melebar ke bantuan langsung tunai yang dianggapnya menyuburkan mentalitas menyebalkan tersebut…

Hmmm, tampaknya ada beberapa kemungkinan sebab mengapa si ibu guru kita tersebut sampai bercurhat yang sedemikian itu:

Pertama, dia mungkin barusan mendengarkan kampanye pulitik yang mengkritik kebijakan pemerintah tentang bantuan langsing tunai, wakakaka…

Kedua, mungkin itu hanya pandangan subjektif si ibu guru dalam melihat penurunan prestasi anak didiknya

Ketiga, memang mungkin begitulah adanya mentalitas masyarakat kita (haduh..!). Kalo memang benar demikian, ah.., betapa sungguh berat jalan bangsa ini untuk maju.

Mari kita lihat.., paradigma berpikirnya adalah: “lha wong gratis kok, ya sak karepnya, biarin aja mo belajar mo tidak, wong gak keluar duit..” Pola pikir yang sungguh sederhana. Sederhana dan menjengkelkan.

Tapi ya bagaimana lagi, hidup mereka itu memang setiap hari hanya berkutat tentang masalah bagaimana besok bisa makan dan bisa bertahan hidup, wajar kalau pemikiran mereka tidak jauh menjangkau ke depan…

Lha bagaimana lagi, mereka tuh sering melihat anak yang sekolah tinggi cuma jadi pengangguran…

Lha bagaimana lagi, pengetahuan mereka mungkin ya cuma segitu-itu je…

Lha, upaya mencerdaskan kehidupan bangsa masih merupakan kata-kata merdu yang begitu sulit terlaksana

Lha tambah kacau lagi, tiap hari mereka hanya disuguhi tayangan-tayangan TV yang jauh dari kriteria mencerdaskan kehidupan bangsa, yang tidak menambah wawasan positif dalam pemikiran, yah kalopun ada hanya berupa slogan-slogan yang tidak nyeni, itupun porsinya hanya sedikit…

57 respons untuk ‘kaTa bu guru itu

Add yours

  1. Betul apa kata suwung….
    Wong anakku saja hapal banget lagu-lagu orang dewasa dibanding lagu anak-anak…brarti luwih pinter kan..?

  2. Watak sebagian orang di negeri ini masih begitu. Tidak menghargai yang gratisan. Padahal yg gratisan itu bisa jadi lebih berkualitas.

    ~klo dalam dunia software, masih banyak yg lebih memilih bajakan daripada gratisan.

  3. serba salah pancene
    tapi yo wes tho sak karepe
    pikirane sederhana tur pendek, yho mung semono thok entuke rejeki
    pikirane dowo, yho bakalan luwih sukses uripe…

    negorone podo, persidene podo, menteri ne podo, sistem podo, sekolahe podo, kok iso bedo asile? Siji sing berpengaruh, pola pikire 😀

    oyi Bik, emak bapak ku mung wong tani, duit mepet, mangan kadang cuman mbek krupuk karo sambel, wkwkkw asli ki je. mikir e yo gulek mangan jelas, tapi untunge biarpun mung lulusan SMP,alhamdulillah kok yho sek sempet mikir nyekolahne anake sing duwur, ben ra bodo ky bapak ibuke. Bah duit nyilih nyilih, tapi yakin mben anak e luwih sukses ra melarat terus terusan

    matur nuwun Pak Buk, nek ga ngunu, aku ra kenal awakmu liwat blog iki Bik, wkwkwkkwwkw

    1. oh indahnya, bong…

      dan memang yang saya tuliskan itu bukan generalisasi semua orang, karena tiap orang memang pasti beda pemikirannya, hanya saja paradigma seperti itu memang masih ada di sekitar kita, dan jalan untuk mencerdaskan bangsa itu masih sangat panjang kiranya..
      kita perlu tokoh masyarakat, seniman, penulis atau siapapun yang bekarya dengan orientasi untuk mendidik, memberi pencerahan pada banyak orang (tanpa harus menggurui tentunya)

  4. gurune ngomonge karo malang kere’ ora?
    lha wong kudune guru iku digugu lan ditiru kok malah grutu.

    keempat, Kerakyatan yang dipimpin oleh … pemimpin yang abs. gara2 yg diatas suka abs anak sekarang juga ikut2 abs,

  5. beruntung, anak saya sekolahnya gratis, tapi tetep berprestasi… walaupun harus hidup di tengan “gangguan lingkungan” yang serba seperti sekarang ini… saya pasrah dan hanya bisa berdoa saja… hiks

  6. kalau memang benar orang tua banyak yg tidak peduli dengan belajar anaknya, mungkin lebih disebabkan oleh ketidakpercayaan orang tua terhadap sistem pendidikan yang ada.

    gratis atau tidak…, sama2 buruknya…

    1. ya, tapi juga tidak bisa dipungkiri bahwa, banyak orang tua yang pasrah bongkokan aja pada sekolah dalam hal pendidikan anaknya, dari golongan atas maupun golongan bawah (dengan alasan yang berbeda tentunya)

  7. jadi kesimpulannya, yang pertama harus dilakukan adalah :
    jual semua televisi agar tidak ada hiburan tayangan teve yang ga mendidik 😀

  8. poLa pikir para oran9 tua yan9 harus dirubah..
    nda tau apakah 9ratis beneran ato ada embeL embeL,biasana seeh cuma wacana ajah..

    pantauan harusnya tetap diberikan pada anak anaknya,beri mreka seman9ad,tayan9an tipi meman9 banyak nda benerna. 🙂
    jaran9 nonton tipi neeh 😀

  9. yah memang fenomena yang tertulis sampean itu saya sangat mengakui dan membenarkan adanya
    cuman saya berharap dan berusaha untuk mengantisipasi terhadap lingkup saya sendiri
    salam sukses

  10. bu guru itu mempunyai tingkat kesabaran yang luar biasa lokh,dari kita yang bodoh saat kecil yang gak bisa apa2 sampai saat kita bisa nulis di blog,kan berkat bu guru dan pak guru juga kan????? pokok nya TOP BGT dah …….
    salam blogger mercusian

  11. wah… kita harusnya meluruskan permasalahan dan fenomena yang terjadi di tengah tengah masyarakat nih…
    sekolah gratis bukan berarti kita juga seenaknya saja.
    tetapi esensi di balik itu semua adalah kita mesti lebih giat belajar,

  12. saya juga setuju ..bener banget tuh . . . di negeri ini cuma banyak slogan2 nya yang merdu aja…tappi bukitinya sulit banget buat di percaya…

    lagian para ibu2 yang bilang : Makin lama anak-anak tuh makin parah…

    Mentang-mentang sekolah digratisin, orang tua jadi makin gak peduli anaknya belajar apa tidak, lha wong gratis kok, ya sak karepnya mo belajar mo tidak, wong gak keluar duit, gitu..

    mungkin saya rasa mereka belum benar2 mengecap tentang pentingnya pendidikan.. makanya pikiran nya pendek begitu…

  13. @cebong: kari anake barang.. gak iso nyalahne wong tuo tok..

    akeh faktor, iso sekolahe sing kurang bermutu, iso gurune sing kurang enak ngajare, iso koncone sing sering nyonto trus marakke males sinau, soale nek pinter ngko dicontoni terus, nek gak gelem dicontoni, dicegat nang tengah ndalan *pengalaman peribadi!*

    pokoke akeh faktor…

  14. kalo gitu tugas guru akan semakin berat, gimana cara bu guru supaya muridnya itu benar-benar mau belajar. Kalo orangtua udah punya prinsip gitu, rasain ntar kalo anaknya gak lulus…

  15. memang masih banyak persoalan dalam dunia pendidikan kita yang perlu dibenahi mas grubik. perlu ada perubahan. jika perlu perubahan scr radikal agar dunia pendidikan kita tak berdiri di atas puncak menara gading kehidupan.

  16. sebenernya emang peranan orang tua sangat penting ya dalam dunia pendidikan. masalahnya ya masih banyak orang yang gak mau tau anaknya pendidikannya gimana… balik2 lagi emang ke mental…
    jadi benang kusut dah…

  17. Pendidikan yang baik dimulai dari rumah, memberikan contoh tentang etika, memberi lingkungan yang nyaman di rumah, sehingga anak-anak bebas untuk bertanya. Setelah mereka mulai sekolah, ortu tak bisa lepas tangan. namun tetap bekerjasama dengan guru agar hasil antara sekolah dan rumah seimbang.
    Tapi saya memahami, jaman anakku SD aja Kepala Sekolah dan Guru suka mengeluh karena banyak ortu membiarkan anak-anaknya nonton TV, tak belajar….

    Betapapun, keberhasilan anak2ku menyelesaikan kuliah S1, tak bisa hanya karena ortu, tapi juga didukung oleh para guru dan dosen, juga si mbak yang mendukung di garis belakang, maklum saya bekerja full time, namun sebulan sekali mesti ngapel ke sekolah agar bisa diskusi dengan guru anak-anakku.

  18. justru itu Kang…
    pasrah bongkokan sebagai wujud rasa apatis dan frustasi terhadap sistem pendidikan yang ada…

    tapi memang tak bisa dipungkiri juga ada alasan lain seperti halnya yang berikut ini.

    maaf…, sama sekali tidak bermaksud spamming. semata-mata hanya untuk meringkas komentar agar tak terlalu panjang.

  19. kadang orang tua ndak nyadar kalo peran utama mendidik ada di pundak mereka, dipikirnya kalo udah disekolahin ya beres, tanggung jawab ada di pihak sekolah. jadi kalo ada yang ndak beres sama anaknya langsung nyalahin sekolah, kalo perlu sekolahnya pindah, tanpa mencoba melihat dulu ke dalam rumah, apakah saya juga ikut andil dalam kesalahan ini.

  20. simalakama..

    ada sekolah gratis namun gurunya dari tamatan smu yang tentu masih minim pengalamannya, akibatnya siswa juga kurang berkembang (disamping siswa tersebut juga nggak ikutan mencari).

  21. Ping-balik: 3 in1 « itempoeti
  22. weh..komplit tenan yo….mulai awit sekolaan tekan tontonane…:D lah mu esuk nang koran ono ibu2 nangis nembe arep ndaftarake anake sekolah malah di tolak.. jarena gratis nembe ndaftar thok ra oleh.. ironis 😦

  23. Walah …walah ternyata kasus ini tidak hanya terjadi di Surabaya, ternyata di daerah lain sama saja.

    Beruntung murid-muridku masih ada semangat belajar, apalagi belajar fisika. Alhamdulillah.

  24. Saya juga dah mulai belajar mndidik anak melalui ponakan2,,
    Emang beda ya dah jaman perTVan gene,,,fuiiiihhh..

    Ortu emank mesti lbh canggih, kreatif dan inovatif lagi dalam mndidik anak di jaman gene,,,
    😆

  25. hidup memang dilematis, kebijakan pemerintah menjadi selalu pro dan kontra, kembali ke diri masing2 saja, bagaimana menyikapi setiap masalah yang ada. 🙂

Tinggalkan Balasan ke kips Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

WordPress.com.

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: